Saturday, April 19, 2008

Mendepani Globalisasi dan mengatasi masalah pemimpin: Suatu sumbangan karya Agung dalam Kesusteraan Melayu Tradisional (Taj al-Salatin karya Bukhari Al-Jauhari di karang di Acheh pada tahun 1603 zaman pemerintahan Sultan Alauddin Ri'ayat Syah Sayid al-Mukammil)

Dalam menghadapi globalisasi, kesusteraan Melayu merupakan satu ruang ilmu yang cukup luas untuk diadaptasikan dengan kehidupan manusia sejagat terutamanya masyarakat nusantara. Sastera ketatanegaraan merupakan satu cerminan bagi setiap pemimpin yang bersifat didaktik. Genre ini memberi garis panduan kepada pemimpin untuk melahirkan pemimpin yang mempunyai daya kepimpinan yang berteraskan nilai-nilai Islam bagi kemakmuran sejagat. Sastera ketatanegaraan juga membincangkan persoalan pentakbiran dan pemerintahan bagi sesebuah negara namun bukan undang-undang yang digubal berteraskan sistem politik.

Teks Tajus al-Salatin karangan Bukhari Al-Jauhari telah menganjurkan suatu tatacara, ciri-ciri kepimpinan, penerangan, panduan, nasihat dan pengalaman-pengalaman yang berguna bagi melahirkan pemimpin yang berkualiti dan sejajar dengan tuntutan Islam. Kehadiran genre ini membawa satu pengajuran konsep pentakbiran yang berteraskan Islam bagi menegakkan keadilan untuk dinikmati faedahnya sesama insan. Masyarakat Nusantara sememangya berpegang teguh dengan ajaran Islam. Nilai-nilai Islam menjadi teras dalam menjalani kehidupan di dunia ini. Tanggungjawap sebagai khalifah dimuka bumi digarapkan dengan jelas dalam teks ini. Dalam teks ini telah dirumuskan 10 ciri yang boleh diketengahkan sebagai kriteria pemimpin yang adil dan sangat bermanfaat untuk pemimpin di zaman serba canggih ini. Kesemua ciri menganjurakan agar pemimpin seharusnya memiliki kualiti diri yang positif. Hal ini boleh dibandingkan dengan II Prince (1977) karya Niccolo Machiavelli yang digunakan sebagai rujukan kepada pemimpin jelas sekali dapat dilihat perbezaanya dengan Tajus al-Salatin dari aspek matlamat dan fungsinya. II Prince menggalakkan para pemimpin supaya berjaya dalam kerjaya dan kehidupanya dalam apa cara sekalipun sama ada baik atau buruk dan situasi ini amat berbeza dengan konteks adab dan Islam. Teks Tajus al-Salatin lebih menitik beratkan tentang adil dan keadilan. Mengamalkan keadilan akan dapat melahirkan pemimpin yang patuh kepada Allah dengan mengekalkan sifat adil lebih-lebih lagi dalam era globalisasi yang lebih mencabar ini.

Walaupun negara sedang medepani globalisasi di zaman moden ini namun genre ini sastera ketatanegaraan seperti Tajus al-Salatin ini wajar dipopularkan termasuk membudayakan amalan dan nasihat yang dianjurkan oleh Bukhari Al-Jauhari yang berteraskan Islam. Karya ini sewajarnya dijadikan rujukan bagi bakal-bakal pemimpin di Malaysia-Indonesia mahupun seluruh Nusantara. Hal ini penting dalam menghadapi era globalisasi ini perlu wujud kemakmuran bersama yang harus berkekalan di rantau ini selain mengenali dan menghargai warisan pemikiran Melayu itu sendiri. Intipati dan kanduganya boleh menjadi panduan kepada pemimpin dan individu yang bergelar khalifah di muka bumi ini. Ianya sesuai dijadikan rujukan lebih-lebih lagi dalam menangani masalah sosial yang kini boleh dianggap seiring dengan pembagunan. Manusia yang semakin membangun kadang kala tidak mengunakan akal yang dianugerahkan dengan sebaiknya kerana lupa akan kurniaan Allah s.w.t adalah untuk tujuan kebaikan. Jatuh bagun sesebuah negara adalah terletak kepada pemimpinya, seandainya pemimpin menggunakan akalnya dengan sia-sia maka kerajaan yang dipimpinya juga akan menjadi musnah dan sia-sia.

Walaupun karya ini harus menjadi rujukan pemimpin tetapi ia juga khusus kepada setiap individu. Setiap invidu adalah pemimpin sekurang-kurangya pada diri sendiri dan keluarga. Oleh itu, panduan yang telah sedia ada dicipta atas pemikiran Melayu sendiri dan berlandaskan Al-Quran dan Sunnah merupakan sumbangan yang amat bermakna bagi karya kesusteraan Melayu Tradisional yang boleh dimanfaatkan oleh semua khalayak dan pemimpin serta seluruh manusia sejagat.

*Ini ulasan atau ringkasan saya terhadap artikel Medepani Globalisasi: Suatu sumbangan Kesusteraan Melayu dari Dr Saiful Bahri Md Radzi. Teks Tajus Al-Salatin karya Bukhari al-Jauhari merupakan genre ketatanegaraan. Kepada orang-orang "kenamaan" Malaysia harus dibaca buku ini. Bukankah sastera itu indah. Sejarahkan sesuatu yang berguna untuk masa depan? 2008-1603=405 tahun dah berlalu.... Daulat Tuanku!

3 comments:

azrinizam said...

salam...

tulisan yang bagus. sila ke laman saya yang baru.

http://anginperubahan.blogspot.com

Mazuwan Murad said...

Wsalam.

Terima kasih. Ini sekadar ulasan sahaja.

anginperubahan sentiasa dekat di hati dan minda.

* Bila nak buat program ke Langkawi lagi?

Anonymous said...

Я нашел интересный магазин брендовой одежды. Посмотрите, классный магазин! Низкие цены. Мне понравилось. http://vkontakte.ru/club4533414
А вот телефон этого чела: 7-962-928-75-68